Taman Islam Hijaukan Hubungan Umat Beragama Inggris

Di salah satu sudut taman Islam ini, terlihat pemandangan yang menyejukkan hati. (Berita SuaraMedia)Di salah satu sudut taman Islam ini, terlihat pemandangan yang menyejukkan hati. (Berita SuaraMedia)

LONDON (Berita SuaraMedia) -Taman Islam senilai jutaan pound di High Wycombe dipastikan segera menjadi “Fenomena Besar Eropa”, ujar Clare Martens.

Dia mengatakan taman tersebut direncanakan akan menjadi “daya tarik turis” dan mudah-mudahan membawa kebersamaan Muslim dan non-Muslim dalam masyarakat.

Kepada para pemimpin masyarakat hari ini Martens berkata: “Ini akan menjadi dorongan besar untuk meningkatkan kualitas hidup di kota ini.”

 

Namun ia mengatakan tampaknya pendaan publik tidak akan tersedia  untuk membiayai taman tersebut, karena belum ada lokasi yang telah earmarked.

Relawan ingin mengumpulkan £ 1 juta untuk membeli tanah dan mempekerjakan seorang arsitek dan desainer melalui sumbangan.

Mantan anggota majelis Buruh berkata, “Taman itu akan menghabiskan banyak uang.”

Dengan menambahkan bahwa “waktunya tepat” untuk sebuah pengembangan, dia berkata, “Kemungkinan bahwa dana tersebut akan disumbangkan oleh badan masyarakat adalah tidak mungkin, tetapi jelas masih ada kemungkinan.”

Sesama pendukung, Mohammed Rafiq, seorang anggota Dewan Buruh Distrik Wycombe, berkata taman itu akan dibangun bagi semua orang.

Ia berkata: “Orang-orang  berpikir taman  itu hanya untuk masyarakat Muslim. Saya pikir tidak seperti itu.”

“Ini adalah sesuatu yang dapat dinikmati oleh semua orang.”

Taman tersebut akan “mematahkan hambatan dengan suatu cara menyenangkan dan menyejukkan”.

Anggota Parlemen Wycombe, Paul Goodman, kementerian bayangan yang bertanggung jawab untuk persatuan masyarakat, mengatakan bahwa taman tersebut dapat menyerupai taman dari Andalucia di Spanyol, di mana orang-orang Muslim, Yahudi, dan Kristen membaur.

Setiap program akan membutuhkan izin perencanaan dari dewan distrik.

Mereka berbicara pada seminar yang diselenggarakan oleh Dewan untuk Hubungan Kristen dan Muslim di High Wycombe di Bucks New Universitas. Pada saat yang sama Goodman juga mengatakan bahwa sekitar satu dari empat warga Wycombe akan menjadi Muslim, dan dia meminta persatuan yang lebih besar antara masyarakat.

Dia memperkirakan penduduk akan naik antara 25 dan 28 persen pada tahun 2024, sebuah peningkatan sebesar enam persen dari pada tahun 1991 dan 11 persen pada tahun 2001, di mana 162.105 orang tinggal di daerah tersebut.

Mr Goodman, berkata: “masa depan Wycombe, seperti yang banyak daerah Inggris di masa depan lainnya, akan terlihat sangat berbeda.”

Namun Mr Goodman,  mengatakan bahwa distrik tersebut telah ditempatkan dengan baik untuk melihat integrasi yang lebih besar antara masyarakat.
Dia mengatakan kepada para pemimpin masyarakat, “Wycombe memiliki kesempatan yang besar karena kesejahteraannya, tingkat pekerjaan dan seterusnya, untuk menjadi pancingan dalam hubungan Muslim-Kristen.

“Harusnya lebih mudah daripada di tempat-tempat di mana mungkin ada halangan yang lebih besar.”

Badan-badan publik telah memperbarui fokus kepada hubungan masyarakat  setelah penangkapan di High Wycombe pada tahun 2006 atas tuduhan plot teror, yang saat ini sedang digelar sidang atasnya di pengadilan.

Pemerintah telah memberikan kelompok distrik uang tunai untuk menjalankan proyek-proyek untuk memerangi tindakan ekstrimis.

Mr Goodman yang Konservatif mengatakan masalah seperti itu “dapat dipecahkan” tetapi “jika hanya  orang mau menghargai sungguh-sungguh dan melakukan sedikit pembelajaran akan dasar Islam”.

“kemuliaan” multi-kulturalisme ini telah membiarkan agama yang berbeda  “melakukan hal yang mereka sendiri” ujarnya.

Merujuk kepada serangan teror 2005 di London, ia berkata: “Sebuah aspek dalam membiarkan orang  untuk melakukan urusan mereka sendiri dan menganggap hasilnya akan lebih baik ternyata belum tentu benar.”

Merujuk ke lagu John Lennon  “Imagine”, yang merupakan gambaran damai tanpa agama dunia, Goodman berpendapat “agama telah memberikan kontribusi terhadap pendidikan, politik dan moralitas,” ujarnya. “tidak mungkin untuk membayangkan kehidupan manusia atau kehidupan sosial tanpanya,”

 

 

(iw/ai)  www.suaramedia.com

Posted on Juli 5, 2011, in Agama. Bookmark the permalink. Komentar Dinonaktifkan pada Taman Islam Hijaukan Hubungan Umat Beragama Inggris.

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: